Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024

Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024



Berdasarkan Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024 dinyatakan bahwa tahun Pelajaran 2023/2024 dimulai hari Senin, tanggal 10 Juli 2023 dan berakhir hari Jumat, tanggal 21 Juni 2024.Untuk Pendidikan Kesetaraan pada PKBM bagi peserta didik baru dimulai hari Kamis, tanggal 3 Agustus 2023 dan berakhir hari Jumat, tanggal 21 Juni 2024.

 

Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) bagi Peserta Didik PAUD, TKLB, kelas VII SMP dan SMPLB, kelas X SMA, SMALB, dan SMK dilaksanakan mulai tanggal 10 sampai dengan 12 Juli 2023. Khusus Peserta Didik baru kelas 1 SD dan SDLB dilaksanakan mulai tanggal 10 sampai dengan 21 Juli 2023.  Bagi Peserta Didik Pendidikan Kesetaraan Paket B setara SMP dan Paket C setara SMA dilaksanakan mulai tanggal 3 sampai dengan 7 Agustus 2023. Khusus Peserta Didik baru Pendidikan Kesetaraan Paket A setara SD dilaksanakan mulai tanggal 3 Agustus sampai dengan 16 Agustus 2023.         Hari-hari pertama masuk sekolah diisi dengan MPLS, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

 

Terkait Waktu Kegiatan Pembelajaran Kalender Pendidikan (KALDIK) Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024 sebagai berikut:

a.  Kegiatan pembelajaran bagi PAUD, TKLB, kelas VII SMP dan SMPLB, kelas X SMA, SMALB dan SMK dimulai hari Kamis, tanggal 13 Juli 2023. Khusus kelas 1 SD dan SDLB dimulai tanggal 24 Juli 2023

b.  Kegiatan pembelajaran bagi kelas II sampai dengan kelas VI SD dan SDLB, kelas VIII dan IX SMP dan SMPLB, kelas XI dan XII SMA dan SMK, dan kelas XIII khusus program SMK 4 tahun dimulai hari Senin, tanggal 10 Juli 2023;

c.   Kegiatan pembelajaran bagi peserta didik bare paket B dan paket C dimulai hari Selasa, tanggal 8 Agustus 2023. Khusus Paket A dimulai tanggal 18 Agustus 2023; dan

d.  Kegiatan pembelajaran bagi Paket A Tingkatan 1 /Derajat Awal setara kelas II dan III, Tingkatan 2/Derajat Dasar setara. kelas IV sampai VI, paket B Tingkatan 3/Derajat Terampil 1 setara kelas VIII, dan Tingkatan 4/Derajat Terampil 2 setara kelas IX, Paket C Tingkatan VI/Derajat Mahir 2 setara kelas XI dan XII dimulai hari Senin, tanggal 10 Juli 2023.

 

Adapun Penilaian Hasil belajar disesuaikan dengan Karakteristik, Jalur, Jenjang, dan Jenis Satuan Pendidikan.    Pelaksanaan Penilaian dilakukan sebelum, pada saat, dan/atau setelah pembelajaran


Kalender Pendidikan DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024


Selanjutnya Kalender Pendidikan (KALDIK) Tahun Pelajaran 2023/2024 Provinsi DKI Jakarta untuk TK PAUD SD SMP SMA SMK menyatakan bahwa Beban Belajar merupakan keseluruhan kegiatan yang harus diikuti Peserta Didik dalam satu minggu, satu semester dan satu tahun pembelajaran.

a. Beban Belajar Sekolah Dasar

1) Beban belajar di Sekolah Dasar dinyatakan dalam jam pembelajaran per minggu, sebagai berikut:

a)  Beban belajar satu minggu Kelas I adalah 30 jam pembelajaran ditambah 2 jam pembelajaran Muatan Lokal.

b)  Beban belajar satu minggu Kelas II adalah 32 jam pembelajaran ditambah 2 jam pembelajaran Muatan Lokal.

c)   Beban belajar satu minggu Kelas III adalah 34 jam pembelajaran ditambah 2 jam pembelajaran Muatan Lokal.

d)  Beban belajar satu minggu Kelas IV, V dan VI adalah 36 jam pembelajaran ditambah 2 jam pembelajaran Muatan Lokal.

e)  Durasi setiap satu jam pembelajaran adalah 35 menit.

2) Beban belajar di Kelas I, II, III, IV dan V dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

3) Beban belajar di Kelas VI pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

4) Beban belajar di Kelas VI pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

5) Beban belajar dalam satu tahun pelajaran paling sedikit 36 minggu dan paling banyak 40 minggu.

 

b. Beban Belajar di Program Paket A

1) Beban belajar di Pendidikan Kesetaraan Paket A Tingkatan 2/ Derajat Dasar setara kelas IV sampai VI adalah 24 jam pembelajaran per minggu. Durasi setiap satu jam pembelajaran adalah 35 menit.

2)  Beban belajar Paket A Tingkatan 2/Derajat Dasar setara kelas IV-V dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

3)  Beban belajar Paket A Tingkatan 2/ Derajat Dasar setara Kelas VI pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

4)  Beban belajar Paket A Tingkatan 2/Derajat Dasar setara Kelas VI pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

 

c. Beban Belajar Sekolah Menengah Pertama

1)  Beban belajar di Sekolah Menengah Pertama dinyatakan dalam jam pembelajaran per minggu. Beban belajar satu minggu Kelas VII dan VIII adalah 38 jam pembelajaran dan Kelas IX mengacu pada kurikulum yang berlaku.

2)  Durasi setiap satu jam pelajaran adalah 40 menit.

3)  Beban belajar di Kelas VII, VIII dan IX dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

4)  Beban belajar di Kelas IX pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

5)  Beban belajar di Kelas IX pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

6)  Beban belajar dalam satu tahun pelajaran paling sedikit 36 minggu dan paling banyak 40 minggu.

 

d. Beban Belajar di Pendidikan Kesetaraan Program Paket B

1)  Beban belajar di Pendidikan Kesetaraan Program Paket B dinyatakan dalam jam pembelajaran per minggu. Beban belajar Paket B Tingkatan 3/Derajat Terampil 1 setara Kelas VII - VIII dan Tingkatan 4/Derajat Terampil 2 setara kelas IX adalah 34 jam pembelajaran per minggu.

2)  Durasi setiap satu jam pelajaran adalah 40 menit.

3)  Beban belajar Paket B Tingkatan 3/Derajat Terampil 1 setara Kelas VII - VIII dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

4)  Beban belajar Paket B Tingkatan 4/ Derajat Terampil 2 setara kelas IX pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

5)  Beban belajar Paket B Tingkatan 4/Derajat Terampil 2 setara kelas IX pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

 

e. Beban Belajar Sekolah Menengah Atas

1)  Beban belajar di Sekolah Menengah Atas dinyatakan dalam jam pembelajaran per minggu.

2)  Durasi setiap satu jam pelajaran adalah 45 menit.

3)  Beban belajar satu minggu Kelas X adalah 42 jam pembelaj aran.

4)  Beban kelas XI dan XII masing-masing 44 jam pelajaran dalam satu minggu.

 

Pada Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024, dinyatakan bahwa Beban belajar di Kelas X, XI dan XII dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu. Beban belajar di Kelas XII pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu. Beban belajar di Kelas XII pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu. Beban belajar dalam satu tahun pelajaran paling sedikit 36 minggu dan paling banyak 40 minggu.  Beban Belajar di Pendidikan Kesetaraan Program Paket C

1)  Beban belajar di Pendidikan Kesetaraan Program Paket C dinyatakan dalam jam pembelajaran per minggu.

2)  Durasi setiap satu jam pembelajaran adalah 45 menit.

3)  Beban belajar satu minggu Paket C Tingkatan 5/ Derajat Mahir 1 setara Kelas X dan Tingkatan 6/Derajat Mahir 2 setara Kelas XI - XII adalah 40 jam pembelajaran.

4)  Beban belajar Paket C Tingkatan 5/Derajat Mahir 1 setara Kelas X dan Tingkatan 6/Derajat Mahir 2 setara Kelas XI dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

 

Beban belajar Paket C Tingkatan 6/Derajat Mahir 2 setara Kelas XII pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.Beban belajar Paket C Tingkatan 6/ Derajat Mahir 2 setara Kelas XII pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

 

Adapun Beban Belajar di Sekolah Menengah Kejuruan

1)  Beban belajar di Sekolah Menengah Kejuruan dinyatakan dalam jam pembelajaran per minggu. Beban belajar satu minggu Kelas X adalah 46 jam, sedangkan kelas XI dan XII adalah 48 jam.

2)  Durasi setiap satu jam pembelajaran adalah 45 menit.

3)  Beban belajar di Kelas X, XI dan XII dalam satu semester paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

4)  Beban belajar di Kelas XII pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

5)  Beban belajar di Kelas XII pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

6)  Beban belajar di Kelas XIII pada semester ganjil paling sedikit 18 minggu dan paling banyak 20 minggu.

7)  Beban belajar di Kelas XIII pada semester genap paling sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.

8)  Beban belajar dalam satu tahun pelajaran paling sedikit 36 minggu dan paling banyak 40 minggu.

 

Sedangkan Beban Belajar di SLB (TKLB, SDLB, SMPLB dan SMPLB), bagi SLB menggunakan kurikulum yang berlaku sebagaimana diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 10 / D / KR/ 2017 tentang Struktur Kurikulum, Kompetensi Inti, Kompetensi Dasar dan Pedoman Implementasi Kurikulum 2013 Pendidikan Khusus.

 

Pengaturan Beban Belajar

a. Beban belajar baik dalam bentuk sistem paket atau sistem kredit semester agar dituangkan dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)

1)  Sistem Paket

Beban belajar dengan sistem paket sebagaimana diatur dalam struktur kurikulum setiap tahun pendidikan merupakan pengaturan alokasi waktu untuk setiap mata pelajaran yang terdapat pada semester gasal dan genap dalam satu tahun pelajaran. Beban belajar pada sistem paket terdiri atas pembelajaran tatap muka, penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri.

Sistem Paket sebagaimana dimaksud merupakan bentuk penyelenggaraan pendidikan yang Peserta Didiknya mengikuti beban belajar dan mata pelajaran sesuai dengan yang tercantum dalam Struktur Kurikulum.

2)  Sistem Kredit Semester

Sistem Kredit Semester (SKS) diberlakukan hanya untuk SMP dan SMA. Beban belajar setiap mata pelajaran pada SKS dinyatakan dalam satuan kredit semester (sks). Beban belajar 1 (satu) SKS terdiri atas pembelajaran tatap muka, penugasan terstruktur, dan kegiatan mandiri.

Sistem SKS sebagaimana dimaksud merupakan bentuk penyelenggaraan pendidikan yang Peserta Didiknya menyepakati jumlah beban belajar yang diikuti dan/atau strategi belajar setiap semester pada Satuan Pendidikan sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuan/ kecepatan belajarnya.

3)  Satuan Kredit Kompetensi (SKK)

Beban belajar program Paket A, Paket B, dan Paket C dinyatakan dalam Satuan Kredit Kompetensi (SKK) yang menunjukkan bobot kompetensi yang harus dicapai oleh Peserta Didik dalam mengikuti program pembelajaran, baik melalui tatap muka, tutorial, dan mandiri.

 

Beban belajar tatap muka, penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri

1) Sistem Paket

Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri pada Satuan Pendidikan yang menggunakan Sistem Paket yaitu 0%-40% untuk SD, 0%-50% untuk SMP dan 0%-60% untuk SMA/SMK dari waktu kegiatan tatap muka mata pelajaran yang bersangkutan. Pemanfaatan alokasi waktu tersebut mempertimbangkan potensi dan kebutuhan Peserta Didik dalam mencapai kompetensi.

2) Sistem Kredit Semester

Beban belajar tatap muka, penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri pada Satuan Pendidikan yang menggunakan Sistem Kredit Semester (SKS) mengikuti aturan sebagai berikut:

a)  Satu SKS pada SMP terdiri atas: 40 menit tatap muka, 20 menit penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri.

b)  Satu SKS pada SMA terdiri atas: 45 menit tatap muka dan 25 menit penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri.

3) Satuan Kredit Kompetensi (SKK)

Beban belajar SKK pada Pendidikan Kesetaraan mengikuti aturan bobot 1 SKK sebanding dengan 1 jam pelajaran tatap muka atau 2 jam pelajaran tutorial atau 3 jam pelajaran mandiri.

 

Beban belajar kegiatan praktik kerja di SMK diatur:

1)  2 (dua) jam praktik di sekolah setara dengan 1 (satu) jam tatap muka, dan

2)  4 (empat) jam praktik di dunia usaha dan industri setara dengan 2 (dua) jam tatap muka.

 

Satuan pendidikan dapat menambah beban belajar per minggu sesuai dengan kebutuhan belajar Peserta Didik. Konsekuensi penambahan beban belajar pada Satuan Pendidikan menjadi tanggungjawab Satuan Pendidikan yang bersangkutan.

 

Ditegaskan dalam Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024 untuk TK PAUD SD SMP SMA SMK bahwa Semester 1 dimulai hari Senin, tanggal 10 Juli 2023 dan berakhir hari Jumat, tanggal 15 Desember 2023. Sedangkan Semester 2 dimulai hari Senin, tanggal 2 Januari 2024 dan berakhir hari Jumat, tanggal 21 Juni 2024.

 

Hari belajar efektif tidak dibenarkan untuk kegiatan perayaan ulang tahun Daerah atau Kota dan Badan atau Organisasi, penjemputan tamu, dan lain-lain kegiatan yang bukan kegiatan dalam proses pembelajaran di Satuan Pendidikan. Pengecualian dilaksanakan dengan izin khusus dari Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta.

 

Tengah semester adalah paruh waktu yang ada pada semester 1 dan semester 2. Guru dapat melaksanakan Penilaian Tengah Semester. Kegiatan penilaian tengah semester direncanakan dan dilaksanakan oleh Satuan Pendidikan selama 5 (lima) hari.

Akhir semester adalah akhir waktu yang ada pada semester 1 dan semester 2. Guru dapat melaksanakan Penilaian Akhir Semester. Pada akhir semester 1 dan semester 2 Satuan Pendidikan melakukan kegiatan pekan olahraga dan seni (Porseni) lomba kreativitas, atau praktik pembelajaran yang bertujuan untuk mengembangkan bakat, kepribadian, prestasi dan kreativitas siswa dalam rangka pengembangan pendidikan anak seutuhnya. Kegiatan penilaian akhir semester direncanakan dan dilaksanakan oleh Satuan Pendidikan selama 5 (lima) hari.

 

Kapam jadwal  Penyerahan Buku Laporan (rapor) semester 1 dan semester tahun pelajaran 2023/2024 ? Berdasarkan Kalender Pendidikan TK PAUD SD SMP SMA SMK Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024, Penycrahan Buku Laporan Penilaian Hasil Belajar PAUD, TKLB, SD, SDLB, SMP, SMPLB, SMA, SMALB, SMK, SKB, dan PKBM untuk Semester 1 dilaksanakan pada hari Jumat, tanggal 15 Desember 2023. Sedangkan penyerahan Buku Laporan Penilaian Hasil Belajar PAUD, TKLB, SD, SDLB, SMP, SMPLB, SMA, SMALB, SMK, SKB, dan PKBM untuk Semester 2 dilaksanakan pada hari Jumat, tanggal 21 Juni 2024.  Khusus untuk Kelas VI SD/SDLB, Kelas IX SMP/SMPLB, Kelas XII SMA/SMALB, Kelas XII SMK, Kelas XIII SMK 4 tahun dan Pendidikan Kesetaraan, buku laporan semester genap disesuaikan dengan tanggal kelulusan yang ditetapkan oleh BSKAP.

 

Adapun Jadwal Libur Semester 1 dan 2 tahun pelajaran 2023/204 bagi PAUD, TKLB, SD, SDLB, SMP, SMPLB, SMA, SMALB, SMK dan PKBM menurut Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024 diatur sebagai berikut: a) Libur setiap semester berlangsung selama 12 hari; b) Libur Semester 1 mulai hari Senin tanggal 18 Desember 2023 dan berakhir hari Sabtu tanggal 30 Desember 2023; c) Libur Semester 2 mulai hari Senin, tanggal 24 Juni 2024 dan berakhir hari Sabtu tanggal 6 Juli 2024.

 

Libur awal Ramadhan berlangsung 1 hari sebelum bulan Ramadhan dan 2 hari pada awal bulan Ramadhan.        Libur Idul Fitri berlangsung 6 hari sebelum dan sesudah tanggal 1 Syawal 1445 H. Selama libur Ramadhan dapat dimanfaatkan dengan kegiatan yang bersifat keagamaan dan kegiatan sosial lainnya.


Kalender Pendidikan (KALDIK) Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024


 

Selengkapnya silahkan download dan baca Kalender Pendidikan TK PAUD SD SMP SMA SMK Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024. LINK DOWNLOAD DISINI

 

Demikian informasi tentang Kalender Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun Pelajaran 2023/2024 Semoga ada manfaatnya.


= Baca Juga =


No comments

Theme images by ainamulyana. Powered by Blogger.