CONTOH PROGRAM KERJA WAKASEK KESISWAAN FORMAT WORD ATAU DOC

Contoh Program Kerja Wakasek Kesiswaan atau Contoh Program Kerja Wakil Kepaa Sekolah bidang Kesiswaan


Contoh Program Kerja Wakasek Kesiswaan atau Contoh Program Kerja Wakil Kepaa Sekolah bidang Kesiswaan format word atau doc. Program kerja sekolah sering disebut juga agenda kegiatan merupakan sebuah rencana sekolah yang disusun untuk jangka waktu tertentu dan telah disepakati oleh seluruh komponen sekolah. Umumnya, program kerja sekolah ini dibuat dengan sangat mendetail dan terarah karena menjadi sebuah pedoman dalam mencapai visi misi dan tujuan sekolah. Program kerja sekolah juga disusun sedemikian rupa agar menguntungkan untuk bagi sekolah dalam: 1) menentukan sebuah kepanitiaan dan menentukan bidang-bidang yang dibutuhkan; 2) menentukan garis-garis besar dan tata cara pelaksanaan program kerja dari tiap-tiap bidang; dan; 3) mengalokasikan sumber daya, dan mengontrol jalannya pelaksanaan.

 

Berikut ini Contoh Program Kerja Wakasek Kesiswaan atau Contoh Program Kerja Wakil Kepaa Sekolah bidang Kesiswaan format word atau doc, semoga ada manfaatnya. Bagi yang membutuhkan dapat mendownload pada akhir tulisan ini.

.

BAB I PENDAHULUAN

A.       LATAR BELAKANG

Pendidikan Nasional bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani kepribadian yang menetap dan mandiri serta memilliki rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.

Pembangunan dibidang pendidikan diarahkan kepada pengembangan sumber daya manusia yang bermutu tinggi, guna memenuhi kebutuhan dan menghadapi tantangan kehidupan di masa depan. Melalui pendidikan, sumber daya manusia yang bersifat potensi dikualifikasikan hingga optimal, dan seluruh aspek kepribadian dikembangkan secara terpadu.

Sejalan dengan peningkatan mutu sumber daya manusia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan terus berupaya untuk meningkatkan mutu pendidikan. Direktorat Jendral Pendidikan, dalam hal ini telah melakukan berbagai upaya, baik pengembangan mutu pembelajaran, pengadaan sarana prasarana, perbaikan manajemen kelembagaan sekolah maupun pembinaan kepesertadidikan.

Peningkatan mutu pendidikan di sekolah tidak hanya terpaku pada pencapaian aspek akademi, melainkan aspek non akademik juga, baik penyelenggaraannya dalam bentuk kegiatan kurikuler ataupun ekstrakulikuler/pengembangan diri, melalui berbagai program kegiatan yang sistematis dan sistematik. Dengan upaya seperti itu, siswa (peserta didik) diharapkan memperoleh pengalaman yang utuh, hingga seluruh modalitas belajarnya berkembang secara optimal.

Disamping itu, peningkatan mutu diarahkan pula kepada guru sebagai tenaga kependidikan yang berperan sentral dengan strategis dalam memfasilitasi perkembangan pribadi peserta didik disekolah. Peningkatan mutu guru merupakan upaya mediasi dalam rangka kesiswaan. Tujuan dari peningkatan mutu guru adalah pengembangan dalam pembinaan kesiswaan terlingkup program kegiatan yang langsung melibatkan peserta didiksebagai sasaran, adapula program yang melibatkan guru sebagai mediasi atau sasaran antara (tidak langsung). Namun, sasaran akhir dari kinerja pembinaan kepeserta didikan adalah perkembangan peserta didik yang optimal,sesuai dengan karakteristik pribadi tugas perkembangan, kebutuhan, bakat, minat, dan kreatifitasnya.

SMP Negeri 1 Astana Raya Kabupaten Monting Raya merupakan lembaga pendidikan yang berada dibawah naungan Dinas Pendidikan yang merupakan pendidikan formal yang dipimpin oleh kepala sekolah, fungsi kepala Sekolah diantaranya sebagai pimpinan administratif dan supervisor memiliki banyak tugas yang tidak mungkin seluruhnya dapat ditangani sendiri. Maka dalam melaksanakan tugasnya didelegasikan kepada guru yang ditugasi sebagai wakil kepala sekolah.

Di SMP Negeri 1 Astana Raya terdapat 5 wakil kepala sekolah yaitu: Wakil Kepala sekolah Penjaminan Mutu, Wakil Akademik, Wakil Kesiswaan, Wakil Humas dan Wakil Sarana Prasarana. Tiap-tiap wakil memilliki tugas dan perannya masing-masing sebagai perpanjangan tangan kepala sekolah.

 

Tugas wakil kepala sekolah bidang Kesiswaan adalah sebagai berikut;

1.        Menyusun program kegiatan kesiswaan setiap awal tahun pelajaran dan melaporkannya kepada kepala sekolah untuk mendapatkan pengesahannya;

2.        Merencanakan dan melaksanaan penerimaan peserta didik baru;

3.        Bersama wakil kepala bidang kurikulum mengelola mutasi peserta didik dan melaporkannya kepada kepala sekolah;

4.        Merencanakan dan melaksanakan kegiatan MOPDB bagi peserta didik kelas VII;

5.        Mengatur tatatertib peserta didik dan mengurus peserta didik yang melanggar tata tertib;

6.        Mengatur seluruh aktifitaspeserta didik baik didalam maupun diluar sekolah;

7.        Mengorganisir pelaksanaan karya wisata;

Walaupun di sekolah-sekolah telah ada wakil kepala sekolah urusan kepeserta didikan, akan tetapi sifatnya koordinatif dan administratif. Mereka bertugas mewakili kepala sekolah dalam hal memadukan rencana serta mengkordinasikan penyelenggaraan pembinaan kesiswaan sebagai bagian yang terpadu dari keseluruhan program pendidikan disekolah.

Pada dasarnya, pembinaan kepeserta didikan di sekolah merupakan tanggung jawab semua tenaga kependidikan. Guru adalah salah satu tenaga kependidikan yang kerap kali berhadapan dengan peserta didik dalam proses pendidikan. Guru sebagai pendidik bertanggung jawab atas terselenggarannya proses tersebut di sekolah baik melalui bimbingan, pengajaran, dan atau pelatihan. Seluruh tanggung jawab itu dijalankan dalam upaya memfasilitasi peserta didik agar kompetensi dan seluruh aspek pribadinya berkembang optimal. Apabila guru hanya menjalankan salah satu bagian dari tanggung jawabnya, maka perkembangan peserta didik tidak mungkin optimal. Dengan kata lain, pencapaian hasil pada peserta didik yang optimal, mempersyaratkan pelayanan dari guru yang optimal pula.

Oleh karena guru merupakan tenaga kependidikan, maka gurupun bertanggung jawab atas terselenggaranya pembinaan kesiswaan di sekolah secara umum dan secara khusus terpadu dalam setiap mata pelajaran yang menjadi tanggung jawab masing-masing. Dengan demikian, setiap guru sebagai pendidik seyogyanya memahami, menguasai, dan menerapkan kompetensi bidang pembinaan kesiswaan.

Dalam kerangka berpikir dan bertindak seperti itulah dikembangkan standar kompetennsi guru bidang pembinaan kepeserta didikan, yang selanjutnya dirinci kedalam sub-sub kompetensi dan indikator-indikator sebagai rujukan penyelenggaraan pembinaan kepeserta didikan. Keseluruhan indikator yang diturunkan dari enam kompetensi dasar yang dimaksud dapat dijadikan acuan, baik bagi penyelenggaraan pembinaan kepeserta didikan secara umum dalam program pendidikan di sekolah, maupun secara khusus terpadu dalam program pembelajaran dan bimbingan yang menjadi tanggung jawab guru mata pelajaran dan guru pembimbing

 

B.       MAKSUD DAN TUJUAN

1.   Maksud

Penyusunan program dimaksudkan untuk membantu mewujudkkan visi dan misi SMP Negeri 1 Astana Raya yang tertuang dalam program strategi sekolah program kerja kepala sekolah serta mewadahi suara peserta didik aktifitas dan kreatifitas peserta didik melalui suatu wadah organisasi kepesertadidikan (OSIS) dan Majelis Perwakilan Kelas (MPK) dengann sejumlah kegiatannya.

2.   Tujuan

Fungsi dan tujuan akhir pembinaan kepesertadidikan secara umum sama dengan fungsi dan tujuan pendidikan nasional, sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, bab II, pasal 3 yang berbunyi sebagai berikut :

“pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada tuhan Yang maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.’

 

Adapun secara khusus, pembinaan kepesertadidikan ditujukan untuk memfasilitasi perkembangan peserta didikmelalui penyelenggaraan program bimbingan, pembelajaran, dan atau pelatihan, agar peserta didik dapat mewujudkan kegiatan-kegiatan sebagai berikut :

1.    Keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Bentuk kegiatannya antara lain :

       Pelaksanaan ibadah yang sesuai dengan ajaran agama masing-masing;

       Kegiatan-kegiatan keagamaan,

       Peringatan hari-hari besar keagamaan,

       Perbuatan amaliyah

       Bersikap toleran terhadap penganut agama lain

       Kegiatan seni bernafaskan keagamaan, dan

       Lomba yang bersifat keagamaan.

2.    Keperibadian yang utuh dan budi pekerti yang luhur

Kegiatannya dapat dalam bentuk pelaksanaan :

       Tata tertib sekolah

       Tatakrama dalam kehidupan sekolah, dan

       Sikap hormat terhadap guru, orang tua,sesame peserta didik, dan lingkungan masyarakat.

3.    Kepemimpinan

Kegiatan kepemimpinan antara lain peserta didik dapat berperan aktif dalam OSIS, kelompok belajar, kelompok ilmiah, latihan dasar kepemimpinan, forum diskusi, dan sebagainnya.

4.    Kreatifitas, Keterampilan, dan kewirausahaan.

Dalam hal ini bentuk kegiatannya, antara lain :

       Keterampilan menciptakan suata barang menjadi lebih berguna

       Kreatifitas dan keterampilan dibidang elektronika, pertanian/perkebunan, pertukangan kayu dan batu, dan tata laksana rumah tangga (PKK)

       Kerajinan dan keterampilan tangan

       Koperasi sekolah dan unit produksi

       Praktek kerja nyata, dan

       Keterampilan baca tulis.

5.    Kualitas jasmani dan kesehatan

Kegiatannya dapat dalam bentuk :

1.     berperillaku hidup sehat dilingkungan sekolah, rumah, dan masyarakat

2.     usaha kesehatan sekolah (UKS)

3.     Kantin sekolah

4.     kesehatan mental

5.     upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba

6.     pencegahan penularan HIV/AIDS

7.     Olah raga

8.     palang merah remaja (PMR)

9.     pembiasaan 6K yakni : keamanan, kebersihan, ketertiban, keindahan, dan kekeluargaan)

10. peningkatan kemampuan psikososial untuk mengatasi berbagai tantangan hidup.

11. Seni – Budaya

Kegiatannya dapat dalam bentuk :

            Wawasan keterampilan peserta didik dibidang seni suar, sastra, dan pertunjukan

            Penyelanggaraan sanggar seni

            Pementasan/pameran berbagai cabang seni, dan

            Pengenalan dan apresiasi seni-budaya bangsa.

12.           Pendidikan pendahuluan bela Negara dan wawasan kebangsaan

Bentuk kegiatannya antara lain :

  • Upacara bendera
  • Bhakti sosial/masyarakat
  • Pertukaran pelajar
  • Baris berbaris
  • Peringatan hari besar bersejarah bangsa
  • Wisata peserta didik (alam dan tempat bersejarah)
  • Pecinta alam
  • Napak tilas, dan
  • Pelestarian lingkungan.

Berdasarkan surat keputusan Dirjen Dikdasmen No. 226/C/Kep/O/1993 disebutkan bahwa satu-satunya organisasi yang diakui keberadaannya adalah OSIS (Organisasi Siswa Intra Sekolah) yang mempunyai pengertian :

1.   Organisasi : kelompok kerja sama antara pribadi yang diadakan untuk mencapapai tujuan bersama

2.   Peserta didik : Peserta didik pada jenjang pendidikan dasar dan menengah

3.   Intra : terletak didalam atau diantara

4.   Sekolah : Satuan pendidikan tempat penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar secara berjenjang dan berkesinambungan.

Ini berarti OSIS adalah ;

“peserta didik-peserta didik yang memiliki tujuan yang sama yang beraada pada suatu sekolah, pendiriannya melalui mekanisme aturan yang berlaku, memiliki Anggaran Dasar (AD), memiliki Anggaran Rumah Tangga (ART), memilki program yang jelas yang dapat dipertanggung jawabkan dan berkesinambungan.

Menyadari arti keberadaan OSIS, khususnya di SMP Negeri 1 Astana Raya perencanaan program bertujuan :

1.   Menghimpun dan mewadahi berbagai aspirasi baik lisan maupun tulisan berbagai tingkat peserta didik di SMP Negeri 1 Astana Raya dalam suatu organisasi kepeserta didikan dengan membentuk MPK dan OSIS.

2.   Membantu dan mewadahi ide pemikiran, bakat dan minat serta kreatifitas melalui berbagai kegiatan yang dikomandoi oleh ketua OSIS dibawah bimbingan para Pembina OSIS

3.   Mendorong sifat jiwa dan semangat kesatuan dan persatuan kekeluargaan dan persahabatan antara peserta didik di SMP Negeri 1 Astana Raya dan dengan peserta didik atau individu lain diluar sekolah tanpa melihat agama yang dianut, suku bahasa dan budaya guna kehidupan yang damai, gemah ripah lohjinawi.

4.   Menumbuhkembangkan rasa kebangsaan peserta didik terhadap sekolah guna mendukung pelayanan sekolah sebagai tempat terselenggaranya proses belajar mengajar berjenjang dan berkelanjutan.

5.   Terbinannya rasa hormat menghormati, bekerjasama demokratis dan transparan dan disiplin serta peserta didik bermoral dan berakhlak yang baik dan berkompetensi diri yang handal.

6.   Melalui pelaksanaan manajemen berbasis sekolah (MBS) dan pembinaan kecakapan hidup (life skill) peserta didik diarahkan dan disiapkan dibekali berbagai kemampuan keterampilan untuk dapat hidup dimasyarakat kelak yang dapat dihormati dibanggakan warga dilingkungannya.

Materi program pembinaan kesiswaan dikembangkan dari enam kompetensi standar yang harus dikuasai oleh guru Pembina Kesiswaan. Dalam penerapannya, para guru diharapkan berangkat dari pengkajian secara seksama terhadap setiap kompetensi, subkompetensi, dan indikator-indikator tersebut. Selanjutnya dipertimbangkan kesesuaiannya dengan bidang masing-masing dan atau bidang kegiatan bakat, minat, kreatifitas peserta didik. Pada giliran berikutnya, para guru dapat menuangkan hasil pengkajjian itu kedalam rancangan program pembinaan kepeserta didikan yang terpadu dalam keseluruhan program pendidikan di sekolah.

Matrik berikut menunjukkan keterkaitan antara kompetensi dengan materi bidang pembinaan kepeserta didikan. Dengan mencermati matrik yang dimaksud, para guru diharapkan dapat memperoleh gambaran yang jelas tentang kompetensi dan materi bidang pembinaan kepeserta didikaan. Dari gambaran yang jelas, selanjutnya para guru dapat merancang, melaksanakan, dan menilai program pembinaan kepeserta didikan secara komprehensif.

 

C. PRINSIP DAN ASAS PELAKSANAAN

1.   Prinsip pelaksanaan

a.     Ing ngarso sungtulodo

Mengandung arti bahwa seorang pemimpin harus mampu lewat sikap dan perbuatannya menjadikan dirinya sebagai pola aturan dan ikutan orang-orang yang dipimpinnya.

b.     Ing Madyo Mangunkarso

Mengandung arti bahwa seorang pemimpin harus mampu membangkitkan semangat bersuakarsa dan berkreasi pada orang yang dipimpinnya.

c.     Tutwuri Handayani

Mengandung arti seorang pemimpin harus mampu mendorong orang-orang yang diasuhnya agar berani bejalan didepan dan sanggup bertanggung jawab.

1.   Asas-asas pelaksanaan

  • Kekeluargaan dan kegotong-royongan
  • Persatuan dan kesatuan dalam kebhinekaan
  • Kebersamaan
  • Selaras serasi dan seimbang

 

D. SASARAN

1.   Turut serta mewujudkan wawasan wiyata mandala serta visi dan misi sekolah;

2.   Membina dan meningkatkan serta lebih memantapkan kepemimpinan pengurus dan anggota OSIS,sehingga melahirkan kepemimpinan OSIS yang berwibawa melalui jalur;

            Organisasi kesiswaan;

            Latihan Dasar Kepemimpinan;

            Kegiatan Ekstrakulikuler/Pengembangahn Diri;

            Kegiatan Wawasan Wiyata Mandala;

3.   terciptanya dinamika OSIS sebagai satu-satunya organisasi peserta didik intra sekolah dalam usaha mewadahi aspirasi seluruh sisw membina, melatih dan mengembangkan bakat dan minat peserta didik baik didalam maupun diluar sekolah yang berimplikasi memberii dorongan serta motivasi pada proses belajar mengajar peserta didikdi sekolah.

4.   terciptannya segala keberhasilan diberbagai event perlombaan peserta didikdi sekolah, diluar sekolah baik ditingkat kecamatan cikembar, kabupaten dan profinsi.

E. DASAR HUKUM

Dasar hukum penyelenggaraan pembinaan kesiswaan:

1)    undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang system pendidikan nasional, pasal 1 butir 6 yang mengemukakan bahwa konselor adalah pendidik, pasal 3 bahwa pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi anak didik, dan pasal 4 ayat (4) bahwa pendidikan diselengggarakan dengan memberii keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan kreatifitas peserta didik dalam proses pembelajarran, dan pasal 12 ayat (1b) yang menyatakan bahwa setiap peserta didik pada setiap satuan pendidikan berhak mendapatkan pelayanan pendidikan sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuannya.

2)    Peraturan pemerintah no 19 tahun 2005 tentang standar nasional pendidikan, pasal 5 s.d pasal 18 tentang standar isi untuk satuan pendidikan dasar dan menengah.

3)    Peraturan menteri pendidikan nasional nomor 22 tahun 2006 tentang standar isi untuk satuan pendidikan dasar dan menengah, yang memuat pengembangan diri peserta didik dalam struktur kurikulum setiap satuan pendidikan difasilitasi dan / atau dibimbing oleh konselor, guru, atau tenaga kependidikan.

4)    Dasar standarisasi profesi konseling yang dikeluarkan oleh direktorat jendral pendidikan tinggi tahun 2004 untuk memberii arah pengembangan profesi konseling di sekolah dan diluar sekolah.

 

F.  SISTEMATIKA PENULISAN

BAB I  : Pendahuluan

Mengungkapkan latar belakang maksud dan tujuan serta dasar hukumPelaksanaan

BAB II  : Perencanaan Kegiatan

Mengungkapkan garis-garis besar program kegiatan kepeserta didikan dandistribusi rincian jadwal kegiatan yang direncanakan.

BAB III :  Perencanaan Anggaran Kegiatan Mengemukakan kemungkinan anggaran yang diperlukan guna dapatmelaksanakan program kegiatan.

BAB IV :  Penutup

Mengemukakan pentingnya koordinasi dan team work yang solid dansemua pihak terkait.

Lampiran-Lampiran

 

Contoh Program Kerja Wakasek Kesiswaan atau Contoh Program Kerja Wakil Kepaa Sekolah bidang Kesiswaan format word atau doc dapat dilihat pada tampilan di bawah ini.

 



Demiukian info tentang Contoh Program Kerja Wakasek Kesiswaan atau Contoh Program Kerja Wakil Kepaa Sekolah bidang Kesiswaan format word atau doc, semoga ada manfaatnya.

 



= Baca Juga =



6 comments:

  1. Informasinya sangat bermanfaat dan menginspirasi, terima kasih banyak.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih pak telah berbagi info yang menarik dan sangat kami butuhkan.

    ReplyDelete
  3. Extraordinary. This ainamulyana.com website has the advantage of being easily accessible. The website can be accessed quickly. Also this website is very useful.

    ReplyDelete
  4. Terima kasih banyak informasinya sangat bermanfaat. Jazakallahu Khairan Katsiran

    ReplyDelete
  5. It's no surprise that this blog is amazing. Thank you for sharing that has helped many teachers and students as well as the general public.

    ReplyDelete
  6. terimakasi infirmasi ini
    bagaimana mendounlod filnye

    ReplyDelete

Powered by Blogger.