KEPMENPAN NOMOR 968 TAHUN 2022 TENTANG MEKANISME SELEKSI PPPK TENAGA KESEHATAN TAHUN 2022

Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan Tahun 2022

Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan Tahun 2022



www.ainamulyana.com Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan Tahun 2022 diterbitkan dengan pertimbangan antara lain: a) bahwa dalam rangka melaksanakan amanat pasal 4 ayat (2) dan Pasal 25 Peraturan Menteri PANRB Nomor 29 Tahun 2021 tentang Pengadaan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja untuk Jabatan Fungsional; b) bahwa untuk mcmcnuhi kebutuhan pegawai Aparatur Sipil Negara khususnya Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja pada jabatan fungsional Tenaga Kesehatan perlu menetapkan kebijakan tentang Mekanisme Seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022; c) bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan b, perlu menetapkan keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi tentang Mekanisme Seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022.

 

Sahabat ainamulyana.com, Adapun dasar hokum diterbitkan Kepmenpan RB Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja Untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022, adalah sebagai berikut:

1) Undang-undang Nomor 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 166, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4916);

2) Undang-undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 6, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5494);

3) Undang-undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 298, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5607);

4) Peraturan Pemcrintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 224 Tahun 2018, Tambahan Lembaran Negara Nomor 6264);

5) Peraturan Presiden Nomor 18 Tahun 2020 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2020-2024 (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2020);

6) Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2021 tentang Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2021 Nomor 126);

7) Peraturan Presiden Nomor 98 Tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjiah Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 218);

8) Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 29 Tahun 2021 tentang Pengadaan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja untuk Jabatan Fungsional (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2021 Nomor 656);

9) Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 60 Tahun 2021 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2021 Nomor 1249) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 39 Tahun 2022 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 60 Tahun 2021 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2022 Nomor 753);

10) Surat Menteri Kesehatan Nomor: DG.01.01/Menkes/701/2022 tanggal 3 Oktober 2022 perihal Penyampaian Usulan Rekomendasi Kebijakan PPPK JF Kesehatan dari Tenaga

 

Diktum KESATU Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan bahwa Pelamar yang dapat melamar sebagai Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja pada Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022 terdiri dari:

a.  Eks Tenaga Honorer Kategori II yang terdaftar dalam pangkalan data (database) pada Badan Kepegawaian Negara; atau

b.  Tenaga Kesehatan NonAparatur Sipil Negara yang terdaftar di Sistem Informasi Sumber Daya Manusia Kesehatan (SISDMK) Kementerian Kesehatan.

 

Diktum KEDUA   Kepmenpan RB Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja Untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022 menyatakan bahwa Jenis jabatan fungsional tenaga kesehatan yang mensyaratkan Surat Tanda Registrasi (STR) terlampir pada Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Keputusan Menteri ini.

 

Diktum KETIGA  Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja Untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022 menyatakan bahwa Jenis jabatan fungsional tenaga kesehatan yang tidak mensyaratkan Surat Tanda Registrasi (STR) terdiri dari: a) Administrator Kesehatan; dan b) Entomolog Kesehatan

 

Diktum KEEMPAT Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 menyatakan bahwa Pelamar sebagaimana diktum KESATU wajib memiliki pengalaman dengan ketentuan sebagai berikut:

a.    Bagi pelamar pada jenis jabatan fungsional sebagaimana diktum KEDUA wajib memiliki pengalaman dihitung dari masa kerja paling singkat 2 (dua) tahun untuk jenjang terampil dan pertama, serta 3 (tahun) untuk jenjang muda dan 5 (lima) tahun untuk jenjang madya sesuai dengan jabatan yang dilamar;

b.    Bagi pelamar pada jenis jabatan fungsional sebagaimana diktum KETIGA wajib memiliki pengalaman dihitung dari masa kerja paling singkat 3 (tiga) tahun untuk jenjang terampil dan pertama, serta 5 (lima) tahun untuk jenjang muda dan madya sesuai dengan jabatan yang dilamar.

 

Diktum KELIMA  Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 menyatakan bahwa Masa kerja Pelamar sebagaimana diktum KEEMPAT dibuktikan dengan surat keterangan yang ditandatangani oleh:

a. Kepala puskesmas bagi pelamar yang memiliki pengalaman kerja di puskesmas;

b. Kepala Rumah Sakit bagi pelamar yang memiliki pengalaman kerja di rumah sakit;

c. Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama bagi pelamar yang memiliki pengalaman kerja di unit kerja pejabat pimpinan tinggi pratama;

d. Pejabat administrator bagi pelamar yang memiliki pengalaman kerja di unit kerja pejabat administrator; atau

e. Kepala divisi yang membidangi sumber daya manusia bagi pelamar yang memiliki pengalaman kerja pada perusahaan swasta/lembaga swadaya nonpemerintahan /yayasan .

 

KEENAM Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 menyatakan bahwa Seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan terdiri atas 2 (dua) tahap, yaitu: a) Seleksi Administrasi; dan b) Seleksi Kompetensi yang terdiri atas seleksi kompetensi teknis, seleksi kompetensi manajerial, seleksi kompetensi sosial kultural, dan wawancara;

 

Diktum KETUJUH Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 menyatakan Seleksi sebagaimana diktum KEENAM dilaksanakan dengan menggunakan sistem Computer Assisted Test (CAT) yang diselenggarakan oleh Badan Kepegawaian Negara dengan dukungan sarana prasarana dari Kementerian Kesehatan;

 

Diktum KEDELAPAN Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 menyatakan bahwa Jumlah soal keseluruhan seleksi kompetensi sebagaimana dimaksud pada diktum KEENAM huruf b adalah 145 (seratus empat puluh lima) soal, dengan rincian:

a. Seleksi kompetensi teknis sejumlah 90 (Sembilan puluh) butir soal;

b. Seleksi kompetensi manajerial sejumlah 25 (dua puluh lima) butir soal;

c. Seleksi kompetensi sosial kultural sejumlah 20 (dua puluh) butir soal; dan

d. Wawancara sejumlah 10 (sepuluh) butir soal.

 

Diktum KESEMBILAN Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan bahwa Seleksi kompetensi sebagaimana dimaksud pada diktum KEDELAPAN dilaksanakan dalam durasi waktu sebagai berikut:

a.  Seleksi kompetensi teknis, manajerial, dan sosial kultural dilaksanakan dalam durasi waktu 120 (seratus dua puluh) menit;

b.  Wawancara dilaksanakan dalam durasi waktu 10 (sepuluh) menit.


Diktum KESEPULUH Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan bahwa durasi waktu pelaksanaan seleksi kompetensi sebagaimana dimaksud pada diktum KESEMBILAN dikecualikan bagi pclamar penyandang disabilitas sensorik netra. 


Diktum KESEBELAS menyatakan Seleksi kompetensi bagi pelamar penyandang disabilitas sensorik netra yang sebagaimana dimaksud pada diktum KESEPULUH dilaksanakan dalam durasi waktu sebagai berikut:

a.  Seleksi kompetensi teknis, manajerial, dan sosial kultural dilaksanakan dalam durasi waktu 150 (seratus lima puluh) menit;

b.  Wawancara dilaksanakan dalam durasi waktu 15 (lima belas) menit.

 

Diktum KEDUABELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan menyatakan menyatakan Pembobotan nilai untuk soal Seleksi Kompetensi sebagaimana tersebut pada diktum KEDELAPAN yaitu:

a.  untuk materi soal seleksi kompetensi teknis, bobot jawaban benar bernilai 5 (lima) dan salah atau tidak menjawab bernilai 0 (nol);

b.  untuk materi soal seleksi kompetensi manajerial, bobot jawaban benar paling rendah 1 (satu) dan nilai paling tinggi 4 (empat), serta tidak menjawab bernilai 0 (nol);

c.   untuk materi soal seleksi kompetensi sosial kultural, bobot jawaban benar paling rendah 1 (satu) dan nilai paling tinggi 5 (lima), serta tidak menjawab bernilai 0 (nol); dan

d.  untuk materi soal wawancara, bobot jawaban benar paling rendah 1 (satu) dan nilai paling tinggi 4 (empat), serta tidak menjawab bernilai 0 (nol).

 

Diktum KETIGABELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan menyatakan bahwa nilai kumulatif paling tinggi untuk seleksi kompetensi sebagaimana dimaksud pada diktum KEDUABELAS adalah 690 (enam ratus sembilan puluh), dengan rincian:

a.  450 (empat ratus lima puluh) untuk seleksi kompetensi teknis;

b.  200 (dua ratus) untuk seleksi kompetensi manajerial dan sosial kultural; dan

c. 40 (empat puluh) untuk wawancara.

 

Diktum KEEMPATBELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan menyatakan Nilai Ambang Batas untuk seleksi Kompetensi sebagaimana dimaksud pada diktum  huruf b yaitu:

a.  nilai untuk Seleksi Kompetensi Teknis bagi jabatan yang mensyaratkan Surat Tanda Registrasi adalah 0 (nol);

b.  nilai untuk Seleksi Kompetensi Teknis bagi jabatan yang tidak mensyaratkan Surat Tanda Registrasi adalah 158 (seratus lima puluh delapan);

c.   nilai untuk Seleksi Kompetensi Manajerial dan Sosial Kultural adalah 130 (seratus tiga puluh); dan

d.  nilai untuk wawancara adalah 24 (dua puluh empat).

 

Diktum KELIMABELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan menyatakan Kompetensi teknis bagi pelamar diberikan penambahan nilai dengan ketentuan sebagai berikut:

a.  pelamar dari penyandang disabilitas yang sudah diverifikasi jenis dan derajat kedisabilitasannya sesuai dengan jabatan yang dilamar mendapatkan tambahan nilai sebesar 10% (sepuluh persen) dari nilai paling tinggi kompetensi teknis yaitu sebesar 45 (empat puluh lima);

b.  pelamar yang melamar pada fasilitas pelayanan kesehatan dengan kriteria terpencil dan sangat terpencil sesuai Keputusan Menteri Kesehatan mendapat tambahan nilai sebesar 35% (tiga puluh lima persen) dari nilai paling tinggi kompetensi teknis yaitu sebesar 158 (seratus lima puluh delapan);

c.   pelamar yang berusia 35 (tiga puluh lima) tahun ke atas pada saat mendaftar dan memiliki masa kerja paling singkat 3 (tiga) tahun secara terus menerus serta melamar di fasilitas kesehatan tempat bekerja saat ini sebagai nonapatur sipil negara, mendapat tambahan nilai sebesar 25% (dua puluh lima persen) dari nilai paling tinggi kompetensi teknis yaitu sebesar 113 (seratus tiga belas);

d.  pelamar yang melamar di fasilitas kesehatan tempat bekerja saat ini sebagai nonapatur sipil negara, mendapat tambahan nilai sebesar 15% (lima belas persen) dari nilai paling tinggi kompetensi teknis yaitu sebesar 68 (enam puluh delapan); dan

e. pelamar yang sedang dan/atau telah melaksanakan pengabdian berupa salah satu pelayanan kesehatan masyarakat melalui penugasan dari Kementerian Kesehatan sebagai berikut:

1)  Penugasan Khusus di DTPK (Pensus DTPK);

2)  Pegawai Tidak Tetap (PTT Pusat);

3)  Nusantara Sehat Individu (NSI);

4)  Nusantara Sehat berbasis Tim (NST); atau

5)  Wajib Kerja Dokter Spesialis (WKDS)/Pendayagunaan Dokter Spesialis (PGDS);

mendapatkan penambahan nilai sebesar 5% (lima persen) dari nilai paling tinggi kompetensi teknis yaitu sebesar 23 (dua puluh tiga).

 

Diktum KEENAM BELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan bahwa dalam hal pelamar mendapatkan tambahan nilai sebagaimana dimaksud dalam diktum KELIMA BELAS secara kumulatif, diberikan nilai kompetensi teknis tidak lebih dari nilai paling tinggi Kompetensi Teknis sebesar 100% (seratus persen).

 

Diktum KETUJUHBELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan Tata cara verifikasi penambahan nilai seleksi kompetensi teknis sebagaimana dimaksud dalam diktum KELIMA BELAS disusun oleh Kementerian Kesehatan selaku Instansi Pembina Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan;

 

Diktum KEDELAPANBELAS Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan bahwa pelamar yang telah dinyatakan lulus dan diangkat menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja diberikan gaji sesuai pangkat sebagaimana tercantum dalam lampiran II yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Keputusan Menteri ini;

 

Diktum KESEMBILAN Keputusan Menpan RB atau Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 tentang Mekanisme seleksi PPPK (P3K) Tenaga Kesehatan Tahun 2022 menyatakan Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dan apabila ada dikemudian hari terdapat kekeliruan akan diubah sebagaimana mestinya.

 

Selengkapnya silahkan download SALINAN dan LAMPIRAN Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja Untuk Jabatan Fungsional Tenaga Kesehatan Tahun Anggaran 2022. LINK DOWNLOAD DISINI

 

Demikian informasi tentang Kepmenpan Rb Nomor 968 Tahun 2022 Tentang Mekanisme Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan Tahun 2022. Semoga ada manfaatnya. (https://www.ainamulyana.com/)



= Baca Juga =



Tidak ada komentar

Gambar tema oleh Deejpilot. Diberdayakan oleh Blogger.